09
Mei
08

Ketulusan Seorang Guru

Pengalaman live in merupakan pengalaman yang tak kan pernah aku lupakan. Banyak pelajaran dan nilai-nilai kehidupan yang aku dapatkan dari kegiatan ini. Semuanya akan terus terekam dalam memoriku. Melalui tulisan inilah aku ingin berbagi dengan kalian. Selama live in aku tinggal di Desa Ngeposari. Dengan teman sekamarku, Silvia, kami tinggal di keluarga Pak Mujono. Beliau, istri dan 2 orang anaknya menerima kami dengan tangan terbuka dan senang hati. Aku dan Silvia sering membantu Pak Mujono membuat jipang. Beliau adalah seorang pembuatan makanan jipang. Melalui jipang tersebut, beliau mencukupi kebutuhan keluarga sehingga asap di dapur dapat terus mengepul.

Pengalaman menarik aku alami ketika mengajar anak-anak TK. Ketika itu aku dan teman-teman iseng-iseng mengunjungi sebuah bangunan yang pertama kami kira itu gudang. Tetapi ternyata bukan! Itu adalah sebuah sekolah TK, TK Theresia. Sebuah Tk tanpa palang nama di mana seorang ibu guru mendidik hanya 4 orang anak. Yah.. murid di sekolah tersebut hanyalah 4 orang, 2 orang anak kelas TK besar dan 2 orang lagi TK kecil. Walaupun tingkatan mereka berbeda tetapi kelas mereka di gabung jadi satu. Mungkin alasannya karena muridnya terlalu sedikit, selain itu hanya ada satu guru dan satu ruangan. Biarpun begitu, dengan fasilitas yang terbatas, kegiatan belajar mengajar tersebut masih tetap berjalan.

Aku dan teman-teman diajak untuk ikut membantu mengajar. Inilah pengalaman pertamaku mengajar anak-anak. Aku dan teman-teman mengajari mereka menyanyi, membaca, dan berhitung. Anak-anak TK begitu senang dan antusias mengikutinya. Semangat mereka begitu membuatku terkagum-kagum. Dengan jumlah murid dan fasilitas yang seadanya, mereka tetap ceria dalam mengikuti pelajaran. Hal ini membuatku sadar, seharusnya aku juga seperti mereka, dengan fasilitas dan sekolah baik yang aku dapatkan, aku juga harus rajin belajar, tidak bermalas-malasan. Sebab, setidaknya aku masih lebih beruntung daripada mereka.

Menjadi guru ternyata bukan pekerjan yang gampang, butuh kesabaran dan ketelatenan, apalagi bila menghadapi anak-anak TK yang masih kecil dan nakal. Kulihat Bu Guru sangat sabar menghadapi murid-muridnya. Mengajari mereka hingga dapat membaca, menulis, berhitung, dan menyanyi. Ibu Guru juga tidak marah ketika seorang muridnya tidak sengaja melempar bola hingga mengenai kepalanya Anak tersebut hanya dapat tersenyum malu tanpa berniat untuk minta maaf. Aku dan teman-teman menyuruh anak itu untuk minta maaf. Ibu Guru pun hanya menyunggingkan senyum di bibirnya, menerima jabat tangan sang anak sambil berkata “ Jangan diulangi lagi ya, Nak.” Sungguh membuatku terharu, betapa mulianya seorang guru itu. Begitu lapang dadanya beliau dalam menghadapi murid-muridnya.Begitu tulus beliau mengajar dan menyayangi muri-muridnya. Itulah yang menyebabkan beliau di sebut pahlawsan tanpa tanda jasa.

Pengalaman ini benar-benar mengajariku banyak hal. Betapa susahnya seorang guru mengajari kita. Tidak hanya mengajar, tetapi juga mendidik agar murid-muridnya menjadi makhluk yang bermoral dan memiliki kepribadian yang indah. Mendidik murid-muridnya hingga dapat menggapai cita-cita mereka. Tersenyum puas dan bangga melihat anak didik mereka sukses, tanpa mengharapkan imbalan sedikit pun. Terima kasih untuk guru-guru yang telah mengajariku semua yang ada di dunia ini. Terima kasih karena kalian semua, aku dapat berdiri tegak di sini. Terima kasih karena telah mau menjadi orangtua sekaligus sahabat ku selama di sekolah.Terima kasih karena telah mengajariku apa itu ketulusan dan pengorbanan tanpa pamrih.

09
Mei
08

Refleksi Live In

Sabtu, 19 April hingga 23 April 2008, kami anak-anak kelas 1 mengadakan kegiatan live in. Sebelum kegaitan itu berlangsung, kami di beri pembekalan terlebih dahulu. Barang yang kami bawa pun bisa dibilang sedikit dan sederhana, karena memang itulah tujuan live in, melatih kita untuk hidup sederhana. Hidup sederhana telah kami awali sejak keberangkatan live in, yaitu dengan menggunakan bus tanpa AC. Tapi tak apalah sekali-kali juga perlu mencoba pakai bus tanpa AC biar pernah merasakan juga panas dan pengapnya.hehehe…Sewaktu pertama kali masuk bus itu panas dan pengap sekali rasanya,tetapi lama kelamaan tidak terasa lagi. Sesampainya di sana, saya dan beberapa teman mendapat di desa Ngeposari, dan kami masih dibagi menjadi beberapa dusun.

Saya bersama teman sekamar saya, Silvia menempati keluarga Bapak Mujono. Pak mujono mempunyai seorang istri bernama Ibu Sutin, dan 2 orang anak yaitu Selly dan Amy. Pak Mujono sendiri telah berusia 41 tahun, Bu Sutin berusia 36 tahun, Anak mereka, Selly kelas 2 SMP dan Amy baru kelas 2 SD. Keluarga Pak Mujono bisa dibilang sudah berkecukupan. Semua kebutuhan keluarga tersebut sudah dapat di penuhi dengan baik dan mungkin tidak kekurangan. Walaupun begitu mereka hidup dalam kesederhaan.

Hari saat pertama live in saya lumayan deg – degan sebab sebelumnya saya belum pernah tinggal di desa. Selain itu saya juga harus jauh dari orang tua selama 5 hari. Ini merupakan pengalaman pertama kali saya live in. Sebelumnya saya sudah tanya pada kakak kelas, kebanyakan dari mereka berkata bahwa live in itu menyenangkan. Kegiatan selama live pun juga ternyata mengasyikan. Biasa yang saharí-harinya kita selalu berkutat pada pelajaran, belajar, membuat tugas, tetapi selama 5 hari tersebut kita bebas dari pelajaran. 5 hari tersebut saya gunakan dengan sebaik-baiknya untuk lebih mengenal alam, dan bersosialisai pada masyarakat di desa.

Pada hari pertama, ketika tiba di rumah Pak Mujono, saya dan Silvia berbincang-bincang dan mengenal lebih dalam lagi tentang keluarga Pak Mujono. Karena hari itu Pak Mujono sedang tidak membuat jipang, maka saya dan Silvia pergi ke tetangga sebelah untuk membantu membuat kue karamel. Hal ini tentunya menambah pengetahuan saya juga. Selain mengetahui cara membuat jipang saya juga mengetahui cara membuat kue karamel.

Hari kedua, pagi hari saya membantu Bu Sutin mengambil singkong. Singkong di ambil lagsung dari pohonnya dan kemudian direbus. Ini pengalaman yang menarik sebab baru pertama kalinya saya mengambil sendiri tanaman singkong kemudian di rebus untuk di makan. Setelah mandi, saya dan Silvia diajak pergi ke ladang. Ladangnya sangat luas, dan berbagai macam tanaman yang di tanam. Banyak penduduk yang sedang bekerja meskipun panas matahari menyengat tubuh mereka, mereka tidak peduli. Saya yakin, mereka pasti bekerja keras demi mencukupi kebutuhan keluarga mereka. Kemudian saya teringat pada orangtua saya. Mereka juga bekerja keras demi keluarga dan juga saya. Walau pun kadang saya kurang mensyukuri usaha mereka. Pengalaman inilah yang membuat saya sadar untuk lebih mensyukuri dan menghargai usaha keras kedua orangtua saya. Pulangnya saya membantu kedua orangtua saya membuat jipang. Sorenya saya dan teman-teman berkumpul di kapel untuk membersihkan kapel. Kami bergotong royong membersihkan halaman kapel. Sungguh menyenangkan dapat berkumpul bersama, pekerjaan yang berat pun menjadi ringan

Hari ketiga, seperti biasa, saya dan Silvia bangun kemudian membantu pekerjaan orang tua asuh saya, membuat jipang. Sambil membuat kamipun saling berbagi pengalaman, cerita-cerita, bercanda tawa. Hal ini menambah suasana keakraban antara kami. Ketika sudah selesai membuat jipang saya dan Silvia istirahat sebentar. Kemudian kami jalan-jalan di sekitar rumah. Kami pun mampir ke rumah orang tuanya Jesse dan Nuke. Di sana saya diajak ke ladang untuk mencari pakan ternak. Ini juga pengalaman saya pertama kali mencari pakan ternak. Saya dan teman-teman membubuti tanaman jagung. Di ladang kami berkotor-kotor ria walaupun banyak serangga-serangga kecil. Pulangnya pun kami duduk di mobil dengan tumpukan tanaman jagung. Semua ini sangat menyenangkan, apalagi ketika kita dapat membantu orang lain.

Hari keempat, ini adalah hari terakhir saya di desa Ngeposari sebab besok saya sudah harus pulang, kembali ke Semarang. Bangun pagi saya pergi jalan pagi dengan teman-teman. Hari ini Pak Mujono tidak membuat jipang karena hari ini adalah hari pasaran. Jadi jipang-jipang yang sudah dibuat hari ini dikirim ke pasar-pasar untuk dijual. Pagi hari jam 07.30 saya dan teman-teman pergi ke sekolah TK Theresia. Pengennya sih cuma melihat kegiatan belajar mengajar di Tk tersebut. Tapi ternyata Bu Guru mengajak kami masuk dan akhirnya kami pun mengikuti kegiatan belajar mengajar. Pertama kali saya tidak tahu bahwa ruangan yang berada di samping halaman kapel adalah sebuah sekolah. Saya dan teman-teman mengira itu adalah sebuah gudang selain itu juga tidak ada palang yang menunjukkan bahwa itu adalah sekolah TK. Ternyata murid di TK tersebut hanya ada 4 dan 1 guru yang mengajar. Selain itu hanya ada 1 ruangan, padahal 2 orang anak adalah murid TK besar sedangkan 2 orang anak lagi murid TK kecil. Tetapi kelas mereka di gabung menjadi satu. Mereka balajar dengan tekun. Saya dan teman-teman sangat senang mengajar di TK tersebut. Pengalaman yang paling mengesankan dan tak terlupakan. Setelah mengajar saya dan teman-teman pergi ke sungai di dekat desa tersebut. Air di sungai lumayan jernih. Di sana kami bermain-main air hingga badan kami basah kuyub. Tapi kami tertawa senang, gembira. Menyenangkan sekali. Sorenya diadakan pertemuan mudika. Saya dan teman-teman datang semua, sayangnya mudika sana hanya beberapa orang saja yang datang. Katanya mereka malu, saya jadi bingung, apanya yang malu..? Entahlah, biarpun begitu pertemuan mudika tetap berjalan. Kami semua berdiskusi dan saling bertukar pendapat, sharing pengalaman, kesan dan pesan mereka terhadap saya dan teman-teman saya. Hal ini tentunya dapat menjadi masukan-masukan untuk saya dan teman-teman.

Hari terakhir kami di desa Ngeposari pun tiba. Berat rasanya meinggalkan desa Ngeposari, rasanya saya masih ingin tinggal di sana. Tetapi kami harus pulang ke Semarang. Terakhir perpisahan saya dan teman-teman banyak yang menangis, penduduk sana juga banyak yang menangis, memang berat meninggalkan desa tersebut, mereka sudah kami anggap sebagai keluarga sendiri. Pulangnya kami mampir di kota Wonosari untuk mengikuti misa di gereja sana. Selesai misa kamipun kembali melanjutkan perjalanan pulang ke Semarang. Tak sabar saya pulang untuk menceritakan pengalaman-pengalaman yang saya alami ketika live in di desa.

Saya sangat senang dapat bersekolah di Loyola, salah satu alasannya karena Loyola mengadakan kegitan Live in. Tidak semua sekolah mengadakan kegiatan live-in. Kegiatan live sungguh bermanfaat bagi saya. Melalui live in saya berlatih hidup sederhana, bersosialisasi dengan penduduk desa, merasakan bagimana suka duka hidup di desa yang fasilitasnya masih terbatas. Di desa saya juga belajar banyak hal, mendapat banyak pengalaman baru yang belum tentu bisa saya dapatkan di kota. Saya belajar membuat jipang, kue karamel, belajar bagaimana keluarga asuh saya yang hidup dalam kesederhanaan tapi masih tetap bersyukur atas segala yang Tuhan berikan. Saya pun menjadi malu sendiri sebab saya suka protes dan tidak bersyukur terhadap pemberian Tuhan.

Di desa saya belajar untuk lebih menghargai alam. Udara di desa masih sejuk, walaupun siang hari tetapi udaranya terasa sejuk karena banyak pepohonan. Sedangkan di kota…. sekarang sulit untuk menemukan pepohonan yang rindang. Orang-orang lebih suka berlomba untuk membangun bangunan yang mewah, megah, daripada menanam pepohonan. Mereka tega menebang pepohonan hanya untuk keegoisan mereka. Dan akibatnya terjadi Global Warming. Itu akibat keserakahan dan keegoisan mereka. Yah.. itulah perbedaan orang kota dan desa. Selain itu saya juga dapat melihat, bermain di sungai yang airnya masih jernih. Di kota sudah tidak ada lagi sungai, kalaupun ada pasti sudah tercemar oleh kotoran dan sampah. Saya dapat melihat pematang sawah dan ladang yang hijau, pemandangan yang indah yang tidak saya dapatkan di kota. Inilah yang membuat saya sadar dan berusaha untuk lebih menghargai alam. Sebab kita tidak dapat hidup tanpa alam.

Melalui kegiatan live in saya juga menjadi dekat dengan teman-teman yang lain. Sebelum live in saya tidak begitu mengenali mereka, tetapi ketika live in saya menjadi mengenal dan dekat dengan mereka. Membina pertemanan dengan banyak orang itu sungguh menyenangkan. Kita dapat saling membantu, dapat berbagi kesenangan dan kegembiraan. Saya juga dapat mengenal penduduk-penduduk di desa. Mengenal kepribadian mereka yang ramah tamah, hidup dalam kesederhanaan tetapi tetap selalu bersyukur, dan juga selalu tolong menolong tanpa pamrih. Kegiatan live in mengajarkan saya banyak hal yang belum pernah saya ketahui atau saya coba sebelumnya.

Yah…! Live in itu menyenangkan. Itulah kesimpulan saya. Saya senang akan kegiatan live in ini. Kegiatan live in banyak membawa pengaruh bagi saya. Saya menjadi lebih menghargai usaha keras orang tua saya, lebih menghargai dan mensyukuri pemberian Tuhan. Saya juga sadar bahwa kita harus menjaga alam ini. Dan yang terpenting saya juga belajar untuk menghargai hidup ini. Hidup yang diberikan Tuhan untuk kita syukuri dan kita jaga Hidup yang penuh perjuangan dan rintangan, tetapi bila kita mampu mengatasi semuanya dengan tabah dan pantang menyerah kita akan dapat mencapai kesusksesan. Dan setelah sukses dan menjadi orang yang berhasil kelak, saya tak akan lupa dan menyakiti orang-orang kecil. Sebab orang-orang seperti mereka juga berusaha untuk memperjuangkan hidup mereka. Yah.. melalui live in inilah saya belajar untuk menghargai orang-orang kecil.. Jadi apakah para koruptor dan orang-orang yang suka menindas rakyat kecil perlu mengikuti kegiatan live in juga ya? Supaya mereka lebih menghargai rakyat kecil. hehehe…

07
Mei
08

HoroR..?!?!

sekarang ini lagi zamannya cerita horor ya..? hohohohho. Dari film horor yang sekarang di Indo lagi digemar-gemari sampe cerita horor or misterius. Aku yang penggemar film horor juga kadang ketakutan sendiri sich, walaupun kadang ketakutan itu hanya perasaanku ajah, padahal sebenarnya gak ada apa-apa. Jadi inget juga waktu kecil, dari kecil aku udah suka nonton film horor tp malamnya pasti gak bisa tidur gara-gara ketakutan. Akhirnya minta ditemenin mama deh.Hohohoho… Thx a Lot ya mam!!^^

Ngomong-ngomong soal cerita serem, sekarang ini lagi heboh-hebohnya cerita tentang gaby yang ditinggal oleh pacarnya n kemudian di buat lagu, trz abis nyanyiin tuh lagi dia bunuh diri. Selain itu juga ada kartu axis yang katanya kartunya setan. dan udah memakan korban. Yang masih jadi pertanyaan dalam benakku sebenarnya hal ini benar ga sih? kalau aku sendiri sich masih ragu-ragu. Apalagi yang tentang kartu axis. Masak semua yang pake kartu axis bakalan meninggal? yah walaupun aku bkn pengguna kartu axis tapi ada temen adikku yang pake kartu axis dan sampe sekarang temen adikku itu fine-fine aja. Gak pernah diganggu juga.. nah lo..?? membingungkan kan?? Aku juga bingung issue itu bener ato kaga..>.<

Kalau yang cerita Gabby sebenarnya bikin aku merinding juga sih..tadi di sekolah temen-temen pada heboh membicarakan tentang Gaby. Kakak kelasku ada yang ditelpon, n katanya yang telpon itu Gaby. Memang sih nomornya aneh, hanya 5 digit. Nah lho??!! piye jal?? Terus katanya bagi yang punya lagu Gaby disuruh hapus tuh lagu. Temen-temen pada ketakutan n pada hapus tu lagu, padahal sebenarnya kan bagus lagunya…^^ Kalau aku ga hapus tu lagu, eman-emanlah. Lagian aku juga ga begitu percaya. Percaya aja deh ma Tuhan.

Ya intinya jangan berpikiran negatif dulu. Itu kan sebenarnya hanya issue dan belum tentu kebenarnya. Daripada kita mikir yang negatif gitu mending mikir yang positif aja yuk!! Percaya boleh aja sih asalkan jangan sampai hiperbola dan akhirnya malah bikin ketakutan sendiri. Apa yang kita pikirkan nantinya akan menjadi kenyataan. Kalo mikir yang negatif ya hal itu bisa saja jadi kenyataan. Jadi jangan lupa, sebelum tidur berdoa dulu.^^

04
Mei
08

Pergelaran Soepra 2008

Kemaren Loyola baru aja ngadain pergelaran Soepra 2008 ( Losac-Pra reuni-pentas Soepra). Acara untuk penutupan Losac, Reunian KEKL dan pentas Soepra. Selain itu ada bintang tamu Jubing Kristianto, Rifky AFi dan MC. Ananda yang notabene adalah KEKL ( keluarga Eks. Kolese Loyoya^^). acaranya di mulai jam 6 sore, aku datangnya agak telat.hehehehe…

Acaranya ternyata menarik, ga nyesel aku datang dan ngeluarin duit 10ribu.wkwkwkw… Apalagi ada Jubing Kristiantonya.. Wuih…. keren banget dia maen gitarnya. Maen gitar kayak maen piano aja, gitu katanya temen-temenku.. tapi emang keren sih, apalagi waktu maenin lagu becak fantasy, aransemennya begitu indah di dengar.. Penonton aja sampai terpukau and tepuk tangn teruz… pokoknya TOp bgt..

Rifky AFi naynyinya juga keren bgt, tp jujur aja aku udah bosen. Waktu malam perpisahan ku di SMP Domenico Savio ya manggilnya Rifky, ya dia kan juga alumni sana.hehehehe… Kalo Ananda aku gak gt kenal n baru denger namanya aja malam td.hohoho… maap ya pak^^ Tapi Ananda keren juga kok jd MC..^^

Tapi, Loyola pasti bangga banget pernah punya murid-murid kayak mereka. Prestasi mereka sungguh luar biasa. Mereka membuat harum Loyola. Hmmm… bisa ga ya aku seperti mereka?? Mengukir prtestasi yang luar biasa yang membuat bangga sekolah..?? pasti bisa..^^ optimis deh lyn…^^

04
Mei
08

posting lg^^

duh2….

dah lm iQ gak posting…

la bingung mw nulis apa.. hohohoho….

td abis nulis refleksi agama jd pengen posting lagi…

lg mood-moodnya nulis nie…^^

19
Mar
08

Dana Live In..

Live In tinggal sebentar lagi, tapi dana masih kurang 2 jutaan. ckckckckck… temen-temen sekelas pun kayaknya semua pada ga peduli dengan dana live in, hanya beberapa saja yang peduli. Ada yang cuek bebek, ada yang protes ini itu, ga kompak banget kayaknya. Tadi aja sewaktu pulang sekolah aku menanyakan tentang jualan baju bekas eh semuanya ga ada yang peduli malah ngeloyor keluar kelas tuk segera pulang. Sedih aja ngeliat mereka seperti itu. Gimana cara menyadarkan mereka ya?? Gimana cara bikin mereka kompak ya?? Sebenarnya mereka mau live in ga sih?? Atau mereka lebih memilih mengeluarkan uang seratus ribu daripada mencari dana?? Kemana jalan pikiran teman-temanQ??

Sebenarnya apa si tujuan kita cari dana ? Dengan mencari dana kita dilatih untuk mandiri, bisa menghasilkan uang sendiri, melatih tanggung jawab, Selain itu juga dapat meningkatkan kebersamaan dan kekompakan. hmph.. tapi teman-teman hanya menganggap remeh semua itu. Mereka hanya mengandalkan orang lain tanpa mau turut serta membantu untuk mencari dana. Mungkin mereka lebih memilih mengeluarkan uang daripada berusaha keras mencari uang. Kapan mereka bisa sadar?
Bagaimana cara menyadarkan mereka?

aku jengkel..

aku sedih…

kapan kelasku bisa kompak??

17
Mar
08

m.a.s.a.l.a.h

Masalah itu datang silih berganti.

tak kenal waktu dan usia..

Ada orang yang mampu bertahan dan menerima masalah itu dengan tabah.

Ada juga yang frustasi dan tak mampu mengatasi masalah tersebut..

Hidup ini bagiku penuh perjuangan…

Dan bagiku masalah yang datang ku anggap sebagai tantangan..

Tantangan tuk menyelesaikan masalah tersebut…

dan juga meraih kemenangan…

Dengan adanya masalah aku dapat belajar banyak hal..

belajar tuk tabah menghadapai masalah..

belajar tuk sabar menghadapai cobaan…

Dan dengan masalah pun aku dapat berkembang menjadi dewasa..

jadi.. janganlah takut dengan masalah yang kita hadapi..

hadapilah dengan senyuman dan percayalah bahwa semua pasti ada penyelesaiannya…

Sebab orang yang tak punya masalah mungkin saja dia sudah tak berada di dunia ini lagi…^^

” Janganlah pernah lari dari masalah…” 

 

14
Mar
08

bisa atau tidak..??

Tuk pertama kali nya dalam hidupku selama aku bersekolah, nilai olahragaku dpt 94. Huahahaha… senang sekali rasanya. Penilaiannya tentang passing atas bola voli. Tentu saja ini sangat mengembirakan bagiku sebab dalam pelajaran olahraga nilaiku selalu saja pas-pasan. tetapi untuk kali ini aku berhasil memperoleh nilai yang hampir sempurna.wkwkwkk…

Sebelum penilaian, sewaktu sedang latihan seorang temanku mengatakan bahwa ia tidak bisa passing atas bola voli, padahal bisa dikatakan ia termasuk jago dalam hal olahraga. Sedangkan aku hanya pas-pasan saja dalam pelajaran olahraga. Tapi aku ga mengatakan kalau aku ga bisa. Dalam hati aku mengatakan kalau aku pasti bisa. Dan ternyata saat penilaian aku mendapatkan nilai yang memuaskan, sedangkan temanku tidak, ia tidak tuntas.

Teringat dengan buku The Secret, buku itu mengajarkan kepada kita untuk selalu berpikir positif. Apa yang kita pikirkan akan selalu terjadi. Bila kita berpikir positif maka hal-hal yang positif yang kita pikiran akan terjadi, demikian pula sebaliknya. Maka dari itu berusaha untuk berpikir postif dalam segala hal. Jangan mudah menyerah, optimis, dan dalam segala hal yang kita lakukan selalu katakan “aku pasti bisa”..^^

12
Mar
08

hello world..!!

wah…

di saat orang-orang sedang terlelap dengan mimpi mereka masing-masing..

aku malah ga bisa tidur dan akhirnya inetan..

terlintas untuk membuat blog..

huehehehehe…

dan ini lah tulisanku yang pertama…

walaupun ga bisa nyusun kata-kata yang bagus dan indah…

aku mencoba tuk menuangkan segala yang ada di otak dan di pikiranku..

mencoba tuk berbagi dengan kalian..

mari sama-sama kita saling berbagi..^^

12
Mar
08

Hello world!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!




Agustus 2021
S S R K J S M
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

Blog Stats

  • 3.816 hits